THE POWER OF DREAM

Teman…

Untuk kali ini, saya ingin berbagi cerita motivasi  yang berjudul  “ THE POWER OF DREAM” (Kekuatan Mimpi, red.). Cerita ini saya dapat ketika saya mengikuti training motivasi tentang “Brain Power” di Bogor. Semoga cerita ini bermanfaat dan dapat diambil hikmahnya. Adapun pemeran dalam cerita berikut ini hanyalah fiktif belaka, mohon maaf apabila ada kesamaan nama, tempat, jabatan ataupun yang lainnya. He..He..kaya sinetron aja..

 

Di Sekolah SD Negeri Maju Terus, di ruangan kelas 3 SD tepatnya. Beberapa menit sebelum bel berbunyi, bu Guru yang mengajar pada saat itu menyuruh anak-anak untuk mengambil kertas selembar dan alat tulis. Benar saja mereka kaget dan berkata ……

 

Seluruh siswa    : Ha…??? Ada apa ini bu??kita mau ulangan yah???Yah,,jangan sekarang bu,iya

jangan sekarang bu, kan belum belajar…

Bu Guru               : Nggak, nggak ko..bukan ulangan, tapi tolong di kertas tersebut kalian tulis

cita2 kalian jika sudah besar ingin jadi apa ya..

Tini                         : Cita-cita itu apa bu…???

Bu Guru               : O…artinya jika kalian sudah besar ingin jadi apa, misalkan ingin jadi dokter,

pilot, dan sebagainya. Nah, nanti tuliskan  cita2 kalian di kertas

tersebut..Mengerti tidak ??

Semua siswa      : O…gitu bu, Iya bu ngerti-ngerti…

Setelah kurang lebih 5 menit, bu Guru lalu memanggil ketua kelas untuk mengumpulkan kertas jawaban dari teman-temannya.

 

Bu Guru               : Baik nak Anton, tolong sekarang kamu ambil kertas jawaban dari cita2

seluruh temanmu ya..

Anton                   : Iya bu,saya ambilkan…

Anton                   : Ini bu sudah semua kertasnya,

Bu guru                                : Oya..Terima kasih ya Anton..

Anton                   : Sama-sama bu..

Bu Guru               : Baik, sekarang Ibu akan bacakan cita2 setiap dari kalian ya…

Semua siswa      : Iya ibu….

Bu Guru               : Baik anak-anak Ibu akan membacakan cita-cita kalian satu-persatu ya..

Baik ibu mulai dengan ketua kelas kalian, Anton ingin menjadi pilot..

Semua siswa      : Wah…wah..hebat ya..Keuren…

Bu Guru               : Lalu Tini ingin menjadi dokter kandungan anak, dan Aldi ingin menjadi

arsitek, sedangkan Annisa ingin menjadi….

Bu guru terus membacakan  cita-cita anak muridnya, lalu sampailah kepada murid yang bernama Siti…

 

Bu Guru               : Nah sekarang…kalau Siti ingin men…..(Bu Guru sempat diam dan

mengerutkan dahinya, lalu..) Si…Siti coba kamu kesini sebentar nak..

Siti                          : Iya bu…ada apa bu?

Bu Guru               : Siti..kenapa kamu menggambar nak? bukan menulis cita-cita kamu ingin

menjadi apa nanti sudah besar??

Siti                          : It..itu cita-cita Siti bu, Impian Siti..

Bu Guru               : Tidak, bukan itu yang ibu mau! Ibu mau kamu tuliskan cita-cita kamu, bukan

malah menggambar seperti ini!!

Siti                          : Ta..tapi bu..itu..(Belum Siti selesai ngomong..)

Bu guru                                :  Kamu harus ganti gambarmu itu besok, kalau tidak Ibu tidak akan memberi

nilai untuk mata pelajaran kesenian dan budaya nanti!!Silahkan balik ke

tempat dudukmu sana..

Siti                          : Tapi bu,bu..uhu..uhu.. (Siti pun menangis, bahkan sampai pulang ia pun

masih tetap menangis..)

Sesampainya Siti dirumah, ada Ayahnya yang sudah pulang dari kantor sedang membaca Koran.

 

Ayah                      : Ya Alloh Siti ada apa dengan kamu nak…?? Ko, pulang dari sekolah menangis

sayang..??

Siti                          : Uhu,uhu,..be..be..begini yah..di sekolah tadi Siti dimarahin Ibu Guru

a..ayah..Uhu..Uhu..

Ayah                      : Loh ko bisa sayang?memangnya kamu melakukan apa, bisa dimarahin Ibu

Guru?

Siti                          : Si..siti gak bandel ko yah..uhu..uhu..

Ayah                      : Lalu kenapa sayang??

Siti                          : Bu..bu guru menyuruh tulis cita-cita, ta,tapi Siti malah menggambar yah..I..itu

sebenarnya impian Siti yah…itu pun cita-cita siti yah.. Bu guru menyuruh

merubahnya, kalau tidak Siti tidak akan dikasih nilai yah..Uhu..Uhu..

Ayah                      : O..memang kamu gambar apa sayang..??

Siti                          : I..ini yah gambar Siti..(Ternyata Siti menggambar rumah tingkat 3, di depan

rumah ada mobil berjejer 5 buah, kolam renang disamping rumah 3 buah,

serta ada taman bermain, lantas apa kata ayah Siti..?)

Ayah                      : (Ayah bukannya menyuruh Siti untuk menuruti apa kata Ibu Guru, tapi

malah membesarkan hati anaknya). Wah…hebat sekali impianmu nak!!Cita-

cita kamu!! Ayah bangga sama kamu!! Hm..kalo masalah nilai mah tenang

saja ya anak..Lihat aja hasil raport semester kemarin nak, kamu jadi ranking

satu bukan??ya..paling kamu turun jadi ranking 2. Bagi ayah nggak apa-apa

ko, yang penting kamu dapat menggapai cita-cita kamu itu!!Oke!! Jadi

sekarang jangan menangis lagi ya..

Siti                          : Be..bener yah, ayah gak marah ama Siti?? Siti sayaaaaang sekali sama ayah..

Ayah                      : Iya nak, ayah juga sayaang sekali sama kamu. Ayah gak ingin mematahkan

semangat anak ayah untuk mewujudkan mimpinya..Baiklah sekarang kamu

mandi, lalu kita makan sore bareng Ibu juga.. Oke!

Siti                          : Iya yah…Siti mandi dulu ya yah…

Keesokan harinya di sekolah. Beberapa menit menjelang pulang…

 

Bu Guru               : Siti..tolong kesini nak, bawa hasil cita-cita kamu yang sudah diubah..

Siti                          : Iya bu..(dengan tenang Siti jalan ke Ibu Guru karena telah didukung ayahnya

untuk tidak merubah cita-cita yang Ia gambar). Tapi ternyata…

Bu  Guru              : Mana nak cita-cita kamu yang telah diperbaiki?

Siti                          : I..ini bu, tapi maaf Siti tidak merubah cita-cita Siti…

Bu guru                                : A..apa??Ya sudah kalau itu keinginanmu, kamu gak Ibu kasih nilai bagus di

raport nanti..

Siti                          : Ta..tapi bu, Ayah bilang…Ayah bilang…Uhu..uhu..

Bu Guru               : Ya sudah cukup, sudah sana kembali ke tempat duduk!!

Siti                          : Uhu..Uhu…i..iya bu..uhu..(Siti pun menangis sepanjang perjalanan pulang..)

Sesampainya di Rumah…

 

Ayah                      : Siti sayang..kenapa nak?Ada apa nak, ko kamu nangis lagi..??

Siti                          : Uhu,uhu…Si..siti dimarahi bu guru lagi yah..

Ayah                      : O..kirain kenapa? Gapapa ko siti, Ayah ga marah sama kamu..Justru Ayah

bangga sama kamu..Kamu punya cita-cita yang luar biasa nak!!

Siti                          : iya.. yah, bener nggak apa-apa?

Ayah                      : Iya bener, kan kemarin ayah udah bilang sama kamu.. Ya sudah sekarang lap

air matamu ya, mandi, lalu makan..

Siti                          : Terima kasih ya Ayah…

Ayah                      : Iya..iya…

Dua Puluh Tahun kemudian…( Bu Guru Siti sudah menjadi Kepala Sekolah). Sabtu pagi sekitar jam 10 pagi datanglah petugas pos mengantarkan surat yang ditujukan ke Kepala Sekolah. Surat itu kini sudah berada di tangan Ibu Keplka Sekolah..

 

Kepala Sekolah : Wah…ini surat undangan dari siapa ya? Bagus sekali dan wangi lagi..pasti

mahal untuk membuatnya. Lalu Ibu Kepala Sekolah pun membaca isi surat itu

dalam hati :

Yth.

Ibu Kepala Sekolah SDN Maju Terus

Di tempat

Assalamu’alaikum Warohmatullohi Wabarokaatuh,

Bersama surat ini saya bermaksud mengundang Ibu beserta anak-anak kelas 3 SD untuk datang ke kediaman saya. Saya mengundang juga anak-anak kelas 3 SD, karena disini  mereka bisa berenang,bermain, makan-makan, dan jalan-jalan Ibu.. Saya berharap Ibu beserta anak-anak dapat hadir pada :

Hari/Tanggal       : Minggu, 31 Desember 2013 (he..)

Waktu                   : Jam 09.00 s/d  Selesai.

Tempat                 : Perumahan Elok nan Asri Blok A1 no. 1, Jalan Kenangan Indah

Rt.001/001, Kel. Maju Terus, Kec. Pantang Mundur, Kode.Pos : 11111,

Indonesia Raya.

Saya kangen sekali sama Ibu dan senang rasanya jika bisa bertemu Ibu nanti. Datang ya bu…

Wassalamu’alaikum Warohmatullohi Wabarokaatuh..

Salam rindu dari muridmu,

Siti

Sehabis membacanya, Ibu Kepala Sekolah pun seperti dalam kondisi bingung..

 

Kepala Sekolah :  Hm…Siapa ya kira-kira yang mengundang??Ko saya lupa?? Baiklah, lebih baik

saya sekarang memberitahukan dulu ke anak-anak kelas 3 mengenai hal

ini..Pasti mereka senang….

Sesampainya di ruang kelas 3, Ibu Kepala Sekolah minta izin kepada guru yang sedang mengajar. Beliau minta waktu sebentar untuk memberitahukan tentang undangan tersebut.

 

Kepala Sekolah : Anak-anak…Ibu punya berita gembira nih!!Mau dengar tidak..??

Semua siswa      : Mauuuu…Bu…Mauu…

Kepala Sekolah : Baik..baik..tenang dulu ya…berita gembiranya itu… kalian diundang

untuk datang  ke tempat kediaman murid Ibu dulu..Disana kalian bisa

berenang, makan-makan,bermain, dan jalan-jalan juga loh..Oya nanti bilang

mama juga kalo acara ini Gratis ya…

Semua siswa      : Hore…Hore…!!Asyik….!!kapan bu?kapan…?

Kepala Sekolah : Waktunya itu hari minggu besok, jadi kalian nanti jangan lupa bawa pakaian

renang ya dan kita kumpul disekolah jam 8 pagi..Bisa tidak…??

Semua siswa      : Bisa…bu,bisa….Ye…Asyik…Makasih ya bu….

Sesampainya Mereka di depan pintu Gerbang Masuk Rumah Siti..Rumah Siti dilengkapi teknologi cukup modern. Semua-mua serba otomatis dan banyak juga kamera CCTV yang tersembunyi. Hal ini dimaksudkan untuk mengedepankan keamanan pemilik rumah.Hehe..

 

Anton                   : Ibu kita sudah sampai bukan…?

Kepala Sekolah : Iya Anton, kita sudah sampai di rumah Ibu yang mengundang kita. Sepertinya

ini memang alamatnya…

Anton                   : Wah…hebat sekali ya bu, Beliau itu punya hotel tingkat 3 ya….

Kepala Sekolah : Bu..bukan anton, ini itu rumah Ibu yang mengundang kita…

Anton                   : O….

Annisa                  : Wahh…Hebat ya bu, Beliau itu juga punya banyak mobil , ada 5 buah..punya

usaha sewa mobil juga ya bu…??

Kepala Sekolah :  Sepertinya bukan Nisa…Itu memang mobil pemilik rumah ini, soalnya

termasuk mobil mahal semua..Liat tuh ke lima-limanya BMW E Class tipe

terbaru..

Annisa                  : Wah hebat!! gitu ya bu…Teman-teman nanti kita naik ke mobil itu yuk…

Semua siswa      : Yuk…!!Mau..bu..mau…

Aldi                        : Bu…Boleh gak saya ganti pakaian disini..??

Kepala Sekolah : Eh, maksud kamu pakaian renang Aldi??

Aldi                        : i..iya bu, sebab saya liat dari pinggir pager ada 3 kolem renangnya bu..wah

jadi ga sabar nie bu mau berenang..

Kepala Sekolah : Iya.iya..Ayo kita masuk..Tapi gimana caranya masuk ya??

Anton                   : eh..itu bu, diatas sana sepertinya ada “halo..halo..” buat ngomong..

Kepala Sekolah : Oiya benar, baik Ibu akan coba..”Assalamu’alaikum, apa ada orang di rumah?

Saya Ibu Kepala Sekolah SDN Maju Terus dengan anak-anak kelas 3 SD,

apakah boleh masuk??

Speaker                               : Wa’alaikumussalam..Baik, silahkan masuk kehadiran Ibu dan anak-anak

sudah ditunggu.”Selamat datang…”(dengan sendirinya pintu gerbang terbuka

sendiri secara otomatis).

Semua siswa      : WAH….HEBAT….KEREN YA…..

Kepala Sekolah : Ayo anak-anak kita masuk, tapi ingat jaga sikap kalian ya…

Semua siswa      : Iya…bu…

Annisa                  : Bu…pintu rumahnya jauh amat sih dari gerbang….

Kepala Sekolah : Iya nisa, soalnya kan mobilnya juga banyak..nanti ga bisa parkir kalo sempit

bukan?

Annisa                  : O…

Sesampainya Mereka Di depan pintu rumah.Ada 2 kamera CCTV yang terlihat dan speaker otomatis.

 

Speaker                               : Maaf, hanya memastikan dengan siapa ini?dan ada keperluan apa?

Kepala Sekolah : Saya Kepala Sekolah SDN Maju Terus beserta anak-anak ingin bertemu

dengan Ibu Siti pemilik rumah.

Speaker                               : Baiklah tunggu sebentar, identitas dan maksud anda kami akan sampaikan ke

pemilik rumah..(Setelah beberapa menit, pintu rumah pun terbuka dan

munculah seorang wanita yang berumur sekitar 30 an, ternyata wanita itu

adalah Siti)

Siti                          : Ibu….bagaimana kabarnya…??Siti senang sekali dapat berjumpa Ibu

kembali..(Sambil memeluk erat).

Kepala Sekolah : I…iya nak, sambil bertanya : “ta..tapi kamu siti yang mana  ya nak?maaf,ibu

ko lupa ya??

Siti                          : Saya Siti bu, murid Ibu sewaktu kelas tiga SD dulu..Kelas 4 SD Siti pindah

sekolah karena Ayah pindah dinas ke luar kota..

Kepala Sekolah : Ma..maf nak, ko Ibu belum ingat yak??(Sambil Ibu Kepala Sekolah berfikir

keras  untuk mengingat, terlihat bingkai foto yang cukup besar di dinding

ruang tamu dan di dalamnya ada lukisan yang mengingatkan Ibu Kepala

Sekolah terhadap Siti).. Ma, maf nak sebelumnya..a,apa itu lukisan yang anak

buat waktu SD dulu??

Siti                          : I..iya bu, hehe..Ibu ingat kan ? waktu itu Ibu menyuruh saya untuk menulis

cita-cita, tapi saya malah menggambar lukisan tersebut…Lalu ibu marah deh..

(Raut muka wajah Ibu Kepala Sekolah tampak berubah, kini wajahnya seakan dipenuhi wajah merasa malu dan bersalah serta terharu,lalu Siti berkata..)

 

Siti                          : Loh, Ibu kenapa menangis??Maafin saya ya bu…kalo melukai hati Ibu…

Kepala Sekolah : Ng…ngak ko Siti, Ibu ga menangis..Justru Ibu ingin minta maaf sama kamu,

ternyata waktu dulu itu Ibu hampir saja “MEMBUNUH IMPIAN KAMU, CITA-

CITA KAMU..” Ka..kamu mau kan  maafin Ibu nak??ma..maafin Ibu ya

nak..dan…Ibu pun bangga sama kamu…

Siti                          : nggak ko bu, nggak apa-apa..kan Siti juga bisa seperti ini juga melalui

perantara Ibu..Siti belajar Matematika, Ipa, B.Indonesia dan lainnya. Yang

tadinya siti ga tau jadi tau..makasih ya bu..Jadi sekarang Ibu jangan sedih lagi

ya..Yuk kita makan bareng..Lagi juga anak-anak sepertinya sudah gak sabar

untuk makan dan berenang…He..

Semua siswa      : Iya…bu…sudah jangan sedih lagi, sekarang kita makan, habis itu

berenang, bermain, lalu jalan-jalan deh..Boleh kan Ibu Siti….???

Siti                          : Iya..iya…boleh..sekarang kita makan dulu yuk….

Kepala Sekolah : Siti..makasih ya, kamu memang berhati mulia..

Siti                          : Ah, Ibu bisa saja…Ayo bu mari kita makan…

Kepala Sekolah : Iya…

Sehabis makan, benar saja anak-anak langsung pada ke kolam renang, main di taman, atau jalan-jalan dengan mobil di dekat komplek perumahan Siti. Mereka dan mengingatkan Ibu Kepala Sekolah pun tampak senang dan bahagia. Begitu pun dengan Siti, Ia merasa senang sekali bisa bertemu dengan guru yang dulu pernah memarahinya, namun ia tetap tegar dan bangkit berupaya meraih mimpi yang ia telah lukiskan di selembar kertas..Dan Ia telah berhasil membuktikan itu…!!!  THE END

Pelajaran             :

  1. Lukiskanlah mimpi dan cita-cita kita dengan gambar di sebuah karton atau

kertas, dan tempel di tempat dimana biasa kita melewatinya atau melihatnya.

  1. Buatlah juga target waktu pencapaian mimpi tersebut.
  2. Semoga dengan seringnya mimpi itu kita lihat, kita akan selalu teringat dan

selalu bersemangat untuk meraihnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s